AISI: Banyak yang Tak Mampu DP Motor 25 Persen

R Ghita Intan Permatasari, Jurnalis · Jum'at 22 Juni 2012 09:16 WIB
https: img.okezone.com content 2012 06 22 53 651679 oBjssh1DY2.jpg F: Yamaha Mio J (Aditya M/Okezone)

JAKARTA - Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) merevisi target penjualan motor, dengan turun sebanyak 20 persen dari target semula. Awal tahun ini AISI menargetkan penjualan 8,4 juta, namun dikoreksi menjadi 6,3 juta unit motor.

Ketua Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia, Gunadi Shinduwinata menjelaskan, bahwa revisi target tersebut dikarenakan situasi kenaikan uang muka kredit sepeda motor menjadi minimal 25 persen.

 

"Sebenarnya penurunannya sudah terjadi sejak Januari. Akhirnya waktu menghadapi kenaikan uang muka, kita melakukan koreksi terhadap rencana kita. Semula 8,4 juta tapi karena ada aturan ini, kita memperkirakan hanya akan mencapai 6,3 juta unit. Ada penurunan sekira 20 persen," ungkap Gunadi kala ditemui di kantor Kementerian Perekonomian, Jakarta, Kamis 21 Juni 2012.

 

Gunadi melanjutkan, dalam penjualan sepeda motor tersebut, sebanyak 70 persen konsumen menggunakan sistem kredit dan sisanya atau 30 persen menggunakan sistem pembayaran sistem tunai.

 

"Sebanyak 70 persen yang kredit itu, setengahnya hanya mampu membayar DP sebesarv 10 persen. Kalau uang mukanya naik menjadi 25 persen, berarti mereka sudah tidak sanggup membayar. Artinya ada koreksi pasar sebesar 50 persen," paparnya.

(zwr)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini