Dibeli Miliarder India, BSA Kembali Produksi Sepeda Motor Keren

Selasa 17 November 2020 13:49 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 17 53 2310956 dibeli-miliarder-india-bsa-kembali-produksi-sepeda-motor-keren-CQhCdeU1sb.jpg Sepeda motor produksi BSA (Foto: Guardian)

BIRMINGHAM - Seorang miliarder asal India, Anand Mahindra, Ketua Konglomerat Mahindra Group, membeli perusahaan BSA (Birmingham Small Arms) pembuat sepeda motor tertua di dunia.

Mahindra menerima dukungan dari pemerintah Inggris untuk membeli BSA. Dia menghibahkan 4,6 juta poundsterling untuk mengembangkan sepeda listrik, dengan harapan dapat menciptakan setidaknya 255 pekerjaan.

Perusahaan yang dihidupkan kembali itu, berencana untuk mulai merakit sepeda motor di Inggris paling cepat tahun depan.

Baca Juga: Tesla, Volkswagen hingga Hyundai Minat Bangun Pabrik di Indonesia

Perusahaan BSA yang dihidupkan kembali akan segera mulai membangun fasilitas penelitian di Banbury untuk mengembangkan teknologi sepeda motor listrik, sebelum meluncurkan sepeda motor dengan mesin pembakaran internal yang diikuti oleh model baterai listrik pada akhir tahun 2021.

Baca Juga: Produksi Mobil Listrik, Volkswagen Pesan 2.200 Robot

Anand Mahindra memiliki kekayaan USD 1,7 miliar (£ 1,3 miliar) menurut majalah Forbes, mengatakan, memilih untuk berinvestasi di Inggris karena sejarah produksi sepeda motornya.

“Inggris adalah pemimpin dalam sepeda sejak awal. Asal-usul itu adalah sesuatu yang sangat ingin kami pertahankan,” kata Mahindra dilansir Guardian.

Baca Juga: Punya Pintu seperti Lamborghini, Motor Listrik Ini Juga Dilengkapi AC

Mahindra Group adalah produsen traktor terbesar di dunia dan pembuat mobil terbesar ke-20 berdasarkan penjualan. Perusahaan ini memiliki merek mobil listrik Reva yang memproduksi city car G-Wiz, dan juga produsen becak listrik roda tiga terbesar di dunia.

Mahindra juga memiliki pengalaman dalam menghidupkan merek sepeda motor. Pada 2016, ia mengambil saham pengendali di perusahaan yang telah membeli merek BSA, serta merek Ceko, Jawa. Jawa diluncurkan kembali pada tahun 2018, dengan 50.000 penjualan dalam satu tahun penuh pertamanya, pencapaian yang kini ingin diulangi oleh Mahindra dengan BSA.

Proyek ini dijalankan oleh Anupam Thareja, mantan bankir investasi yang awalnya membeli merek BSA. Dia berkata dia ingin melanjutkan "pesona bahasa Inggris yang unik" dari perusahaan BSA yang asli. Thareja mengatakan, dia berharap untuk membangun pabrik di dekat situs Small Heath yang asli tetapi menolak memberikan perkiraan produksi tahunan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini