Share

Penjualan Mobil Baru di Indonesia pada 2022 Diproyeksikan Capai 900.000 Unit

Antara, Jurnalis · Sabtu 08 Januari 2022 14:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 08 52 2529154 penjualan-mobil-baru-di-indonesia-pada-2022-diproyeksikan-capai-900-000-unit-vV9WdQhs00.jpg Deretan mobil Daihatsu (Antara)

GABUNGAN Industri Kendaraan Bermotor Indonesia atau Gaikindo memproyeksikan penjualan mobil baru sebanyak 900 ribu unit pada 2022.

"Proyeksi penjualan tahun 2022 adalah 900 ribu unit," ujar Ketua I Gaikindo Jongkie Sugiarto, Sabtu (8/1/2022).

Jongkie memperkirakan pada tahun ini pasar otomotif di Tanah Air akan mendekati normal, setelah sempat terpuruk akibat pandemi COVID-19 pada 2020 dan mulai perlahan bangkit pada tahun lalu.

Baca juga:  2.537 Mobil Mewah Mercedes-Benz Terjual di Indonesia Selama 2021, Ini Model Terlaris

Target penjualan 900 ribu unit mobil baru pada tahun 2022 dipandang realistis, mengingat laju roda perekonomian mulai kembali bergerak, meski daya beli masyarakat belum kembali secara utuh.

Terlebih, target penjualan mobil baru sebanyak 750 ribu unit pada 2021 berhasil terlampaui.

 

Data yang ditunjukkan Jongkie mencatat bahwa penjualan mobil secara wholesales pada Januari hingga Desember 2021 sebanyak 887.200 unit, meningkat 66 persen (354.793 unit) dibanding penjualan pada periode yang sama tahun sebelumnya, yakni 532.407 unit.

Sedangkan penjualan secara retail pada periode Januari hingga Desember 2021 berjumlah 863.359 unit, meningkat 49,2 persen (284.597unit) dari penjualan pada periode yang sama tahun 2020 yaitu 578.763 unit.

Baca juga:  Target Penjualan 750.000 Mobil hingga Akhir 2021 di Indonesia Optimis Tercapai

Gaikindo beberapa waktu lalu menyatakan menggeliatnya kembali pasar otomotif pada 2021 tidak lepas dari hadirnya kebijakan relaksasi Pajak Penjualan Barang Mewah (PPnBM).

Kebijakan yang dikeluarkan pemerintah itu dinilai sukses memulihkan kondisi pasar di tengah pandemi COVID-19.

Terkait masih belum adanya kepastian perpanjangan insentif PPnBM untuk otomotif tahun 2022, Jongkie mengatakan pihaknya masih menunggu keputusan Pemerintah.

Apabila insentif PPnBM tidak diperpanjang, dia mengatakan para agen pemegang merek (APM) akan melakukan penyesuaian harga. Jika hal itu terjadi, maka akan berimbas terhadap menurunnya penjualan kendaraan pada tahun ini.

 Ilustrasi

"Kalau ada penyesuaian harga, maka bisa terjadi penurunan angka penjualan di awal tahun 2022 ini," ujar Jongkie.

Namun, meski akan ada penurunan penjualan karena insentif PPnBM tidak diperpanjang, Jongkie menyatakan target penjualan mobil baru pada tahun ini tidak diturunkan. "Sementara tetap 900.000 unit," pungkas dia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini