Share

Kenali 6 Tanda Kerusakan Per CVT pada Motor Matik

Rio Chandra, Jurnalis · Senin 17 Januari 2022 13:05 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 17 53 2533356 kenali-6-tanda-kerusakan-per-cvt-pada-motor-matik-ZWVIi9wlUg.jpg CVT motor (Ist)

MOTOR matik dapat bekerja dengan mudah dalam perpindahan gigi di mana pengendara tidak perlu melakukannya secara manual. Sistem tersebut dikenal dengan Continuously Variable Transmission (CVT).

Dalam prosesnya terdapat komponen per CVT yang bekerja untuk mendorong puli saat terjadi gaya sentrifugal. Fungsi per CVT yang utama adalah untuk mengatur reduksi atau perbandingan gigi.

 Baca juga: Kenali 5 Cara Membersihkan Saringan Udara Motor Matik

Berikut tanda-tanda yang dikenali ketika per CVT mengalami kerusakan, seperti dilansir dari Suzuki :

1. Akselerasi Tersendat

Gejala kerusakan pada CVT bisa merasakannya ketika motor berada di RPM putaran rendah. Kerusakan yang terjadi pada mangkuk kopling. centrifugal (clutch housing).

Karena permukaan area mangkuk dengan kanvas kopling tidak rata. Efeknya daya cengkram dari kanvas kopling sentrifugal tidak optimal dalam mengikat clutch housing. Apabila kerusakan benar terjadi pada permukaan mangkuk dan kanvas kopling tidak rata solusinya adalah penggantian komponen baru.

 

2. Roller Mengalami Kerusakan

Fungsi utama dari roller adalah memberikan tekanan pada rumah roller atau puli. Tekanan inilah yang membuat puli dapat bergerak.

Disarankan untuk mengganti roller di km sekitar 20.000 hingga 24.000 maksimal. Roller yang sudah aus karena pemakaian akan menimbulkan getaran lebih keras. Rusaknua roller akan mendengar suara gemeretak dari bagian dalam CVT.

 Baca juga: Kenali 8 Penyebab Ban Belakang Motor Matik Goyang, Berikut Solusinya

3. Rumah Roller yang Penyok

Selain roller mengalami keausan, rumah roller juga bisa penyok. Akibat yang terjadi adalah pembatas antar roller pun akan tergerus. Pada saat gaya lontar yang terjadi besar maka roller yang tadinya harus menekan puli hanya berputar menggeru jalur roller saja.

Hal tersebut dikarenakan roller tidak dapat terlempar lebih jauh. Sama halnya dengan motor yang membawa beban berat dan dipaksa untuk melewati jalanan menanjak setiap hari.

4. V-Belt yang Sudah Mengeras

Komponen v-belt terbuat dari bahan karet sehingga lentur namun juga memiliki masa pakai. Selama motor matic sering digunakan, karena v-belt berotasi dalam posisi yang cepat maka suhu yang dihasilkan cukup tinggi.

Akibatnya karet v-belt lebih mudah mengeras atau yang dikenal dengan getas. Tanda bahwa v-belt ini harus diganti adalah muncul retakan yang bisa lama kelamaan bisa putus.

 ilustrasi

5. Terdengar Suara Dengung Keras

Tanda kerusakan lainnya adalah munculnya suara berdengung yang cukup keras dari boks CVT. Hal tersebut terjadi karena gigi transmisi saling beradu.

Bearing ratio yang sudah oblak atau goyang karena usia pemakaian juga bisa jadi penyebabnya. Apabila tanda kelima ini sudah mulai Anda temukan pada motor matic jangan pernah tunda untuk langsung ke bengkel motor resmi. Per CVT yang mengalami kerusakan namun dibiarkan begitu saja bisa merusak berbagai komponen.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini