Share

Nissan Setop Pengembangan Mesin Bensin, Ini Alasannya

Antara, Jurnalis · Rabu 09 Februari 2022 16:05 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 09 52 2544650 nissan-setop-pengembangan-mesin-bensin-ini-alasannya-YUSzmD5CY2.jpg Nissan Serena Nismo (Nissan/Antara)

NISSAN Motor Co mengatakan akan mengakhiri pengembangan mesin bensin untuk pasar Eropa dengan pertimbangan standar emisi yang lebih ketat, karena industri otomotif dengan cepat beralih ke kendaraan listrik.

Dikutip Kyodo, Rabu (9/2/2022), Chief Operating Officer Nissan Ashwani Gupta mengatakan pembuat mobil Jepang mencapai keputusan itu karena kemungkinan akan lebih murah bagi konsumen Eropa untuk membeli kendaraan listrik di bawah peraturan yang lebih ketat yang mulai berlaku pada tahun 2025.

 BACA JUGA: Ini Dia Nissan Z, Mobil Balap Baru di Kejuaraan Super GT

Di tengah persaingan teknologi yang semakin ketat, Nissan berusaha memusatkan sumber daya pada elektrifikasi kendaraan. Ini bertujuan agar semua kendaraan barunya di pasar utama sebagian atau seluruhnya dialiri listrik pada awal 2030-an.

Sedangkan untuk pasar Eropa, Nissan telah menetapkan target 75 persen kendaraannya dialiri listrik pada tahun fiskal 2026 sebelum semuanya dialiri listrik pada tahun fiskal 2030.

 

Nissan mengatakan pada akhir Januari dengan Mitsubishi Motors Corp dan mitra Prancis Renault SA bahwa mereka akan menginvestasikan 23 miliar euro (26 miliar dollar AS) dalam teknologi mobil listrik selama lima tahun ke depan.

 BACA JUGA: Mobil Listrik Ini Digunakan Jadi Genset Selama 4 Hari, Begini Ceritanya

Mereka bertujuan untuk meluncurkan 35 model EV baru pada tahun 2030.

Aliansi tiga arah juga mengatakan akan menggunakan platform umum untuk 80 persen dari semua model EV mereka dan bersama-sama mengembangkan baterai generasi berikutnya pada tahun fiskal 2028.

(sal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini