Share

Buka Usaha di China, Volkswagen Amankan Pasokan Baterai

Antara, Jurnalis · Selasa 22 Maret 2022 11:04 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 22 52 2565533 buka-usaha-di-china-volkswagen-amankan-pasokan-baterai-B917wtGdWK.jpg Ilustrasi mobil listrik (freepik)

VOLKSWAGEN akan membentuk usaha patungan dengan Huayou Cobalt dan Tsingshan Group untuk mengamankan pasokan bahan baku baterai listrik yakni nikel dan kobalt di China, pasar mobil terbesar di dunia, dalam upaya memangkas biaya pada saat harga bahan baku melonjak.

Langkah ini merupakan bagian dari dorongan 30 miliar euro (33,2 miliar dolar AS) oleh produsen mobil terbesar kedua di dunia itu untuk membangun jaringan pabrik sel baterai dan mengamankan lebih banyak akses langsung ke bahan baku vital yang dibutuhkan untuk memasok mereka.

Volkswagen, Huayou Cobalt dan Tsingshan telah menandatangani nota kesepahaman untuk usaha patungan di Indonesia, di mana lebih dari 10 persen dari cadangan bijih nikel laterit dunia berada, untuk fokus pada produksi bahan baku baterai mobil listrik yaitu nikel dan kobalt.

infografis

Pada tahap akhir ekspansi usaha, itu akan dapat memasok bahan baku untuk baterai kendaraan listrik senilai 160 gigawatt jam, kata Volkswagen China Group dalam sebuah pernyataan.

Usaha patungan kedua Volkswagen akan dibentuk dengan Huayou di wilayah Guangxi barat daya China untuk pemurnian nikel dan kobalt sulfat, produksi bahan prekursor dan katoda, katanya.

"Kerja sama ini bertujuan untuk mencapai keuntungan biaya yang signifikan, mengamankan pasokan bahan baku dan mencapai rantai pasokan yang transparan dan berkelanjutan," katanya. "Kedua kemitraan menargetkan untuk berkontribusi pada target jangka panjang Grup dari pengurangan biaya 30-50 persen pada setiap baterai."

Harga nikel global telah melonjak hampir 400 persen tahun ini akibat krisis Ukraina, karena Rusia adalah pemasok utama dan invasinya ke Ukraina dan pengenaan sanksi berikutnya terhadap Moskow oleh Barat menyalakan api di bawah pasar yang sudah panas.

Harga di London Metal Exchange mendapat dorongan lebih lanjut pada 8 Maret ketika mereka naik berlipat ganda menjadi 100.000 dolar AS per ton dalam hitungan jam, setelah Tsingshan membeli nikel dalam jumlah besar untuk mengurangi taruhan short-nya pada logam dan eksposurnya terhadap margin call yang mahal.

Namun, harga telah turun tajam sejak saat itu, setelah LME terpaksa menghentikan perdagangan untuk suatu periode dan dibuka kembali dengan batas perdagangan baru.

Tsingshan yang dimiliki secara pribadi telah menjadi produsen nikel top dunia berkat pengembangan proses berbiaya rendah untuk membuat logam tersebut. Perusahaan sudah memiliki investasi besar di Indonesia, termasuk usaha patungan lainnya dengan Huayou.

Langkah Volkswagen datang sebagai saingan, dari Tesla ke BYD, menaikkan harga untuk EV (kendaraan listrik) karena biaya bahan baku yang lebih tinggi, dan mengikuti pengumuman Ford minggu lalu menguraikan rencana untuk usaha patungan sel nikel di Turki.

Pada Sabtu (17/3/2022), kepala eksekutif produsen EV China Li Auto, Li Xiang, mengatakan di akun resmi Weibo bahwa pembuat baterai telah menaikkan harga pada tingkat yang disebutnya "keterlaluan" pada kuartal kedua, dan memperingatkan bahwa mereka pembuat EV yang belum menaikkan harga kemungkinan harus segera melakukannya.

Diminta untuk mengomentari pernyataan Li, pembuat baterai China CATL, yang memasok pembuat mobil besar termasuk Tesla, mengatakan kepada Reuters pada Senin bahwa mereka telah menaikkan harga untuk beberapa produk baterai karena kenaikan biaya bahan baku.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini