Share

Harus Berdiri Berjam-jam Sambil Tersenyum, Ternyata Segini Bayaran SPG Cantik IIMS 2022

Siska Permata Sari, Okezone · Selasa 05 April 2022 15:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 05 86 2573464 harus-berdiri-berjam-jam-sambil-tersenyum-ternyata-segini-bayaran-spg-cantik-iims-2022-AGHz2wUHJx.JPG SPG cantik pameran otomotif IIMS (Foto: Heru Haryono/Okezone)

GELARAN Indonesia International Motor Show (IIMS) 2022 kembali hadir memanjakan mata para pencinta otomotif di Tanah Air. Dihelat di Jakarta International Expo (JIExpo), Kemayoran, Jakarta, pada 31 Maret 2022 hingga 10 April 2022, IIMS 2022 memamerkan ragam mobil hingga motor baru hingga unik.

Nah, hal yang menarik dari IIMS atau pameran otomotif lainnya bukan hanya motor dan mobil barunya saja, tetapi juga kehadiran para kakak-kakak cantik yang menyapa para pengunjung di berbagai booth-nya. Mulai dari Sales Promotion Girl (SPG), usher, hingga Business Consultant atau Sales Promotor.

Mereka tidak sekadar menjadi ‘pemanis’ di IIMS 2022, tetapi mereka juga harus berjuang dengan berdiri berjam-jam, menahan lelah, bahkan berwawasan luas dan mempunyai skill komunikasi untuk digunakan kepada para pengunjung. Nah, tentu banyak yang penasaran, berapa sih gaji para SPG, Usher, atau Sales Promotor di IIMS 2022?

SPG IIMS
(Foto: Heru Haryono/Okezone)

Salah satu Usher di booth Wuling, Angela, mengatakan, jika pemasukannya sebagai seorang Usher dibayar per hari.

“Kalau aku, long shift di sini, (kerjanya) dari buka (pameran) sampai tutup. Kisarannya, biasanya kalau di otomotif itu di atas Rp1 (juta) (per hari),” ujarnya saat ditemui tim MNC Portal, belum lama ini.

Perempuan 21 tahun mengatakan, pemasukan setiap usher maupun SPG dapat berbeda-beda, tergantung agensinya dan perusahaan yang memakai jasa mereka.

“Kira-kita hampir sama, di atas satu (Rp1 juta). Kalau satu shift, mungkin ada yang di bawah satu (Rp 1 juta), tergantung,” ujarnya.

Pengalaman Angela, berbeda dengan Ranti, salah satu Sales Promotor di booth BMW. Dia mengatakan, pemasukannya tidak didapatkan per hari, melainkan satu bulan sekali. Selain itu, penghasilannya juga tidak menentu setiap bulan, tergantung dengan hasil penjualan.

“Kalau kita dari perusahaan, ada tandatangan kontrak, jadinya (pemasukan itu) per bulan. Untuk berapanya, di dunia sales itu enggak ada yang tetap. Makin banyak jualan, makin banyak pemasukannya,” kata Ranti.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini