Share

Half-track Fox Dihidupkan Kembali untuk Menjelajah Pegunungan Salju, Ini Penampakannya

Wasis Wibowo (Koran Sindo), Jurnalis · Jum'at 27 Mei 2022 12:09 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 27 52 2601000 half-track-fox-dihidupkan-kembali-untuk-menjelajah-pegunungan-salju-ini-penampakannya-eQBK1m4BW2.jpg Half-track Fox dihidupkan kembali

VOLKSWAGEN baru saja menyelesaikan restorasi van VW T1 yang dikenal sebagai Half-track Fox untuk menjelajahi medan pegunungan bersalju. Van VW T1 yang dibuat pertama kali pada tahun 1960-an merupakan mobil yang sudah langka dan mempunyai bentuk unik.

Di tangan mekanik Austria Kurt Kretzner, van VW T1 diubah menjadi kendaraan yang cocok untuk tugas di pegunungan. Tujuan Kretzner menghidupkan kembali mobil ini agar dapat dengan mudah dikendarai siapa pun meskipun harus melintasi medan lereng gunung yang sulit.

Kretzner memodifikasi kendaraan ini dengan desain Half-track pada bagian roda belakang menjadi mirip kerja roda tank. Trek aluminium dengan blok karet dipasang pada dua gandar di bagian belakang yang menjalankan roda 13 inchi. 

infografis

Modifikasi iIni memberikan penggerak maju yang baik di medan bersalju dan berlumpur, berkat tekanan tanah yang rendah pada trek dibandingkan roda penggerak tradisional.

Sementara itu, dua as roda kemudi di bagian depan yang dilengkapi dengan roda ganda 14 inchi akan memungkinkan kendaraan berbelok sama seperti van biasa. Hal ini memberikan manfaat tracked drive tanpa mengharuskan pengemudi untuk mempelajari cara mengoperasikan kendaraan skid-steer yang beroperasi seperti tank.

Fox Half-track mempertahankan mesin T1 standar saat itu. Itu berarti flat-four 1.2L bagus hanya dengan 33 tenaga kuda, mengemudikan trek belakang melalui diferensial selip terbatas. Kemampuan ini memberikan kemudahan bergerak ke depan dalam kondisi cengkeraman rendah. Namun, kecepatan tertinggi hanya sekitar 35 km/jam. 

Awalnya, Kretzner berencana untuk menjual contoh modifikasi Half-track untuk bisa digunakan secara luas. Kendaraan itu bisa jadi penolong yang ideal untuk semua orang, seperti penjaga pondok gunung, pemburu, rimbawan, dokter, insinyur pemeliharaan untuk lift ski, tiang TV dan radio, saluran pipa dan sejenisnya.

Namun, hanya dua unit Haft-track yang dibangun, dengan setidaknya satu contoh bertahan hingga hari ini. Selama bertahun-tahun, Half-track Fox jarang terlihat dan muncul di Wina pada tahun 1985, sebelum mendarat di Museum Porsche di Gmünd pada awal 1990-an. Kendaraan itu kemudian berakhir di tangan Bullikartei e.V, sebuah kelompok yang dibentuk untuk merayakan bus VW asli, atau Bulli seperti yang dikenal di negara asalnya Jerman. Kelompok tersebut berusaha untuk memulihkan kendaraan, mulai tahun 2005, tetapi masalah logistik menggagalkan upaya tersebut.

Di penghujung tahun 2018, half-track diserahkan ke divisi Classic Vehicles dari Volkswagen Commercial Vehicles, yang mulai mengembalikannya ke kondisi semula. Cangkang bodi sepenuhnya dilucuti, dilapisi ulang, dan diberi cat oranye segar, yang awalnya dipilih untuk menonjol di lingkungan pegunungan. Mekanik juga diperbaiki dan disegarkan. Interior adalah kesempatan bagi tim restorasi untuk berkreasi, karena tidak ada catatan nyata tentang tata letak asli kendaraan.

Elemen beech dan pinus segar dipasang di dalam bersama dengan perlengkapan alat dan perlengkapan lainnya yang cocok untuk kondisi pegunungan. Setelah selesai pada Februari 2022, Volkswagen mengambil setengah jalur di salju untuk melewatinya.

Test drive mengungkapkan kemampuan menanjak yang mengejutkan, dengan Fox Half-track sering mampu mendaki lereng jauh melampaui saraf pengemudi di belakang kemudi. Ini adalah kendaraan yang menyenangkan, dan tentu saja dianggap sebagai salah satu bus VW yang unik di luar sana. Namun, dengan harga bus VW asli yang cukup tinggi, cukup berat mewujudkan banyak unit kendaraan ini.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini