Share

Simak Cara Membedakan Oli Sintetis dan Oli Mineral, Jangan Tertipu!

Antara, Jurnalis · Rabu 08 Juni 2022 10:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 07 87 2606897 simak-cara-membedakan-oli-sintetis-dan-oli-mineral-jangan-tertipu-PF3FFOxYLh.jpg Ilustrasi oli mobil (dok Freepik)

PENGGUNA dan pemilik kendaraan bermotor disarankan telah memahami perbedaan fungsi oli sintetis dan mineral untuk menjaga kondisi kendaraan tetap awet dan prima.

Pelumas memegang fungsi penting dalam kinerja mesin, yakni mengurangi gesekan komponen bagian dalam mesin sehingga kondisinya tetap awet.

Oli mesin terdiri dari lapisan-lapisan tipis yang dapat mereduksi terjadinya gesekan antara logam dengan logam pada komponen mesin, sehingga mencegah goresan atau keausan di dalamnya.

infografis

Oli terbagi menjadi dua tipe berdasarkan kandungan, yaitu oli mineral atau sintetis.

Pertamina Lubricants menjelaskan bahwa biasanya produsen oli akan mencantumkan kandungan yang ada di dalam kemasan. Beberapa tipe yang umum ditemui adalah tipe full sintetis, semi sintetis dan juga oli mineral.

Bagaimana cara membedakan oli sintetis dan oli mineral?

Pertama dari segi harga tentunya, untuk tipe oli sintetis akan memiliki harga lebih mahal dari tipe semi sintetis dan oli mineral. Bahkan harga oli sintetis bisa sampai 4 kali atau lebih dari oli mineral.

Cara lain untuk membedakan adalah dengan memperhatikan label yang ada di kemasan atau botol oli. Biasanya produsen oli akan mencantumkan keterangan terkait produknya, misalnya Full Syntethic, Syntethic Technology, Syntethic Force, Semi syntethic, dan juga Mineral.

Istilah - istilah itu bisa berbeda antarprodusen oli tetapi secara umum terbagi tiga kelompok besar; Sintetis, Semi Sintetis, dan mineral.

Berikutnya, perhatikan keterangan data produk di botol kemasan. Biasanya tipe mineral akan tercantum informasi seperti: Solvent Extraction, Hydro processed, dan lain-lain. Sementara untuk tipe sintetis akan tercantum informasi seperti PAO atau Ester, Diester, dan lain sebagainya.

infografis

“Bisa juga dengan mengecek typical data sheet dengan melihat indeks viskositas yang ditunjukkan dengan keterangan seperti angka > 120 untuk tipe sintetis, sementara kalau oli mineral antara 90 - 120. Index viskositas sendiri bukanlah angka SAE seperti 0W-20, 10W-40, dll. Biasanya hanya tertera pada data sheet apabila konsumen meminta kepada produsen, tidak dicantumkan dalam kemasan”, tutup Brahma.

Ia juga menambahkan sebelum memilih antara oli mineral, oli semi-sintetis, atau oli sintetis untuk kendaraan, tentunya konsumen harus cek dulu rekomendasi oli yang digunakan dari pabrikan kendaraan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini