Share

Sebentar Lagi Kualitas Pertalite Bisa Jadi Pertamax, Kok Bisa?

Muhamad Fadli Ramadan, MNC Portal · Rabu 07 Desember 2022 22:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 07 86 2722753 sebentar-lagi-kualitas-pertalite-bisa-jadi-pertamax-kok-bisa-2vrsnOSFLL.jpg Ilustrasi. (Foto: Dok.Okezone)

JAKARTA – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) bakal segera mempercepat implementasi bioetanol di Indonesia. Langkah ini diklaim bakal membuat mobil lebih ramah lingkungan.

Peta jalan terkait implementasi bioetanol ini telah dilakukan sejak tahun lalu. Proyek ini melibatkan tim riset dari Institut Teknologi Bandung (ITB).

Proyek ini juga didukung oleh US Grains Council (USGC) guna mendorong penggunaan bioetanol untuk kendaraan bermotor dan mempersiapkan industri bioetanol di Indonesia.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih atas inisiasi tim riset ITB untuk membuat kajian peta jalan percepatan implementasi Bioetanol. Semoga kolaborasi ini terus berjalan baik sehingga program bioetanol ini bisa sesuai harapan,” kata Edi, dikutip dalam laman Kementerian ESDM.

Sementara itu, pakar bioenergi ITB Prof Tatang Hernas Soerawidjaja mengatakan, campuran bioetanol dapat menjadi solusi menurunkan polutan emisi kendaraan.

Follow Berita Okezone di Google News

Penggunaan bioetanol diklaim mengurangi emisi gas rumah kaca hingga 43% termasuk CO2, NOx dan Partikel PM2.5. Proyek ini juga diklaim mampu meningkatkan bauran energi terbarukan Indonesia yang ditargetkan mencapai 23% pada tahun 2025.

Nilai oktan sebesar (RON) 128 dapat mengurangi emisi karena meningkatkan kualitas pembakaran BBM pada kendaraan.

Rencananya, roadmap ITB mempersiapkan implementasi bioetanol dengan target jangka pendek selama (3 tahun), menengah (5 tahun), dan panjang.

Disebutkan, target jangka pendek dari roadmap dimulai dengan intruduksi campuran 5% etanol atau E5 secara terbatas di Provinsi DKI Jakarta dan Surabaya.

“Campuran E5 etanol dapat dimasukan ke dalam BBM jenis Petralite sehingga kualitas RON meningkat setara Pertamax. Nantinya. hasil campuran ini akan menjadi produk Pertamax E-5,” ujar Tatang.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini