Share

Truk Jadi Penyebab ODOL dan Polusi, Masa Depan Truk Terancam?

Muhamad Fadli Ramadan, MNC Portal · Minggu 01 Januari 2023 20:29 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 01 52 2738251 truk-jadi-penyebab-odol-dan-polusi-masa-depan-truk-terancam-0TwduG8a3K.png Ilustrasi. (Foto: Antara)

JAKARTA – Keinginan sesaat untuk memangkas biaya pengiriman barang kerap jadi penyebab pemilik perusahaan angkutan melakukan praktik over dimension over loading (ODOL). Meski sudah ada regulasi yang jelas terkait masalah ini, namun hingga kini praktik ODOL belum dapat teratasi.

Kepala Pusat Kebijakan Sarana Transportasi Gunung Hutapea menyarankan, pemerintah Indonesia perlu mengembangkan sistem tarnsportasi yang terintegrasi dengan kawasan industri.

“Pemerintah perlu mengembangkan sistem yang terintegrasi, seperti menggunakan kapal tongkang dan kereta api untuk kelancaran angkutan logistik keluar dan menuju Pelabuhan laut maupun Pelabuhan daratan (Dry Port),” kata Gunung Hutapea, dikutip dari laman Baketrans Dephub.

Ia juga menyarankan agar tercipta kolaborasi antar pelabuhan seperti Pelabuhan Patimban dengan Pelabuhan Tanjung Priok untuk mendukung kegiatan logistik di Indonesia.

Menurutnya, memperpendek waktu untuk menjangkau jalan ke dry port dari pelabuhan menujukapal dapat mengurangi kepadatan halaman pelabuhan.

“Melalui pembangunan dry port diharapkan dapat mendukung aktifitas di pelabuhan laut yang memiliki tingkat BOR (Beuth Occupancy Ratio) atau tingkat penggunaan dermaga dan tingkat YOR (Yard Occupancy Ratio) atau tingkat penggunaan lapangan petikemas yang tinggi. Sehingga mengurangi kemacetan di pelabuhan dan mempercepat waktu untuk melakukan aktifitas bongkar muat,” ujar Gunung.

Sementara itu, peneliti dari HAN University Erik van Zanten mengatakan, bahwa truk tak akan selamanya menjadi angkutan pengangkut barang atau logistik karena pengangkutan dapat dilakukan dengan moda transportasi lain.

“Penggunaan angkutan multimoda yakni tongkang dan kereta api dapat mengurangi emisi gas buang yang ditimbulkan, dibandingkan jika hanya menggunakan angkutan darat terutama kendaraan truk,” ucap Van Zanten.

Follow Berita Okezone di Google News

Seperti diketahui, truk juga menjadi penyumbang polusi yang tinggi karena gas buang yang diciptakan cukup besar. Untuk itu, dibutuhkan solusi yang lebih konkret agar aktivitas logistik tetap berjalan normal, sekaligus lingkungan tetap terjaga.

“Truk yang dioperasikan di jalan perkotaan menghasilkan 195 gCO2/tkm (gram CO2 per ton kilometer travelled). Apabila menggunakan kapal tongkang (Barge) hanya menghasilkan 31,6 gCO2/tkm. Sementara itu, untuk kereta api menghasilkan lebih sedikit polusi, yaitu 24 gCO2/tkm,” ujar Van Zenten.

Pria asal Belanda itu juga mengatakan aktifitas utama dry port adalah melakukan penanganan dan pengiriman kontainer. Oleh karena itu, infrastruktur harus lengkap dan terjamin.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini