Share

Perbedaan Vulkanisir Dingin dan Panas, Mana yang Lebih Baik?

Raden Yusuf Nayamenggala, MNC Portal · Jum'at 20 Januari 2023 19:07 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 20 312 2750279 perbedaan-vulkanisir-dingin-dan-panas-mana-yang-lebih-baik-SbjSbjdNth.jpeg ilustrasi ban truk vulkanisir. (Foto: Instagram/@bengkelsetiakawanende)

JAKARTA – Vulkanisir ban merupakan salah satu upaya memperpanjang masa pakai ban kendaraan. Ban merupakan komponen keselamatan yang penting untuk dipenuhi standarnya.

Di sisi lain, harga komponen ini cukup mahal sehingga banyak perusahaan angkutan penumpang dan barang mengeluhkan biaya angkutan yang meningkat akibat harga ban.

Oleh karena itu, banyak perusahaan angkutan mempercayakan ban kendaraan mereka pada perusahaan vulkanisir atau membangun vilkanisir untuk mendukung operasional perusahaan.

Hal ini dapat membuat ban yang awalnya botak menjadi seperti baru. Banyak pihak mengklaim ban vulkanisir aman digunakan selama proses vulkanisirnya dilakukan dengan baenar. Meski begitu, ban vulkanisir tidak sebaik dengan ban baru.

Jika dilihat dari prosesnya, vulkanisir dibagi menjadi dua, yakni vulkanisir dingin dan panas. Proses penempelan ban vulkanisir dingin, telapak pelapis ban telah siap digunakan karena telah dibentuk dari luar. Jadi hanya tinggal dipasangkan pada ban aslinya.

Sedangkan vulkanisir panas, prosesnya seperti membuat ban baru. Ban bekas pakai yang telh dikerok dan siap direkondisi dilapisi semen. Setelah itu, ditempelkan karen kompon baru polos atau yang belum ada telapak.

Follow Berita Okezone di Google News

Kemudian ban masukan ke dalam mesin cetakan dengan suhu tinggi. Proses pemasakan ban dengan suhu tinggi disertai dengan proses pencetakan membuat karet kompon menjadi matang serta mengeras dan membentuk pola sesuai pada cetakan mesin.

Dari sisi tampilan, perbedaan vulkanisir panas dan dingin cukup terlihat jelas. Untuk vulkanisir panas lebih mirip dengan ban asli pabrikan, sementara vulkanisir dingin terlihat sedikit berbeda.

Meski tampilan ban vulkanisir seperti ban baru, karena berasal dari ban bekas, kualitas ban vulkanisir tentu tidak bisa disejajarkan dengan ban yang baru.

Karena kabarnya ban jenis tersebut hanya memiliki kualitas 60-70 persen dibanding ban normal. Namun, ban tersebut memiliki keunggulan dari sisi harga, yakni terpaut jauh lebih murah dibanding ban asli pabrikan.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini