Share

Pro Kontra Ban Vulkanisir di Kendaraan Niaga, Aman Gak, Sih?

Muhamad Fadli Ramadan, MNC Portal · Senin 23 Januari 2023 14:31 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 23 312 2751388 pro-kontra-ban-vulkanisir-di-kendaraan-niaga-aman-gak-sih-OM48VrMem0.jpeg ilustrasi ban truk vulkanisir. (Foto: Instagram/@bengkelsetiakawanende)

JAKARTA – Ban vulkanisir bukan hal baru dalam dunia transportasi darat di Indonesia, khususnya kendaraan niaga. Ini dilakukan para pemilik usaha untuk menghemat biaya operasional, karena harga ban vulkanisir relatif terjangkau dibanding ban baru.

Sekadar informasi, ban vulkanisir adalah jenis ban bekas yang dilapisi dengan kompon karet baru agar terlihat seperti ban baru. Ban yang akan diproses vulkanisir adalah ban yang sudah gundul atau tipis.

Vulkanisir ban diperbolehkan oleh pabrikan ban, khususnya untuk kendaraan berat seperti truk dan bus. Kegiatan yang masuk ke dalam proses tire management system ini memungkinkan pemilik kendaraan tidak perlu membeli ban baru.

β€œBan vulkanisir yang memiliki harga lebih murah membuat mereka berpikir bahwa ini tidak aman, tidak bagus, dan sebagainya,” kata Sony saat dihubungi MNC Portal.

Namun, Sony menegaskan bahwa ban yang divulkanisir harus yang berjenis bias bukan radial. Ban bias merupakan ban yang sering digunakan pada kendaraan niaga yang bentuk kembangnya zig-zag dan terdiri dari banyak lembar cord.

β€œBan vulkanisir ini sah dipakai, tetapi harus ban bias bukan radial. Kecepatannya juga tidak boleh lebih dari 60 km/jam. Kemudian ban vulkanisir juga digunakan di (ban) belakang yang kendaraannya memiliki 4 dan 8 ban,” ujar Sony.

Follow Berita Okezone di Google News

Alasan hanya boleh memasang ban vulkanisir di jenis kendaraan yang memiliki jumlah 4 dan 8 ban belakang diungkapkan Sony karena kebiasaan pelaku usaha di Indonesia yang masih tak menaati aturan, seperti melebihi muatan.

Apabila ban yang divulkanisir pecah, maka bisa ditopang dengan ban lainnya jika ada 4 atau 8 ban. Jika itu dipasang pada kendaraan niaga jenis engkel yang hanya memiliki dua ban belakang, maka bisa membahayakan pengguna jalan lain.

β€œBan vulkanisir tak boleh empat sambungan, maksimal itu 2 sambungan. Untuk yang melakukan vulkanisir juga harus pabrik karena panasnya sesuai. Pabrik juga menjadi yang paling tahu karakter bannya, memang ada yang spesialisasi ban vulkanisir tapi pekerjaannya tidak standar pabrik,” ucapnya.

Selain itu, ban yang divulkanisir hanya bisa dilakukan sebanyak satu kali, atau batas usia ban 10 tahun. Apabila melebihi batas tersebut, maka kondisi ban akan sangat berbahaya untuk digunakan pada kendaraan niaga yang mengangkut bobot besar.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini